oleh

Trik Kejam Pemimpin Komunis Mao Zedong: Bolehkan Warga Mengkritik, Lalu Ramai-ramai Ditangkap

HastagNet – PADA akhir 1956, hanya tujuh tahun setelah Tentara Merah menang dalam Perang Saudara di China, Ketua Partai Komunis Mao Zedong mengumumkan bahwa pemerintah ingin mendengar pendapat warga yang sebenarnya tentang rezim tersebut. Dia berusaha untuk mempromosikan perkembangan budaya baru China, dan mengatakan dalam pidatonya bahwa “Kritik terhadap birokrasi mendorong pemerintah ke arah yang lebih baik”. Ini mengejutkan orang-orang China karena Partai Komunis sebelumnya selalu menindak setiap warga negara yang cukup berani untuk mengkritik partai atau pejabatnya.

Gerakan Liberalisasi

Mao menamakan gerakan liberalisasi ini Kampanye Seratus Bunga, sesuai dengan puisi tradisional: “Biarlah seratus bunga mekar / Biarlah seratus aliran pemikiran bersaing”. Meskipun demikian, desakan Ketua, bagaimanapun, tanggapan di antara orang-orang Cina dibungkam. Mereka tidak benar-benar percaya bahwa mereka dapat mengkritik pemerintah tanpa menimbulkan akibat. Perdana Menteri Zhou Enlai hanya menerima sedikit surat dari para intelektual terkemuka, berisi kritik yang sangat kecil dan hati-hati terhadap pemerintah.

Menarik Dibaca!  Khabib Buat Pemain PSG Ini Terancam Diusir dari Skuad Timnas
Trik Kejam Pemimpin Komunis Mao Zedong: Bolehkan Warga Mengkritik, Lalu Ramai-ramai Ditangkap

Pada musim semi 1957, pejabat komunis mengubah nada bicara mereka. Mao mengumumkan bahwa kritik terhadap pemerintah tidak hanya diperbolehkan tetapi disukai, dan mulai menekan langsung beberapa intelektual terkemuka untuk mengirimkan kritik membangun mereka. Karena diyakinkan bahwa pemerintah benar-benar ingin mendengar kebenaran, pada Mei dan awal Juni tahun itu, profesor universitas dan cendekiawan lainnya mengirimkan jutaan surat yang berisi saran dan kritik yang semakin tegas. Mahasiswa dan warga lainnya juga mengadakan pertemuan kritik dan aksi unjuk rasa, memasang poster, dan menerbitkan artikel di majalah yang menyerukan reformasi.

Trik Kejam Pemimpin Komunis Mao Zedong: Bolehkan Warga Mengkritik, Lalu Ramai-ramai Ditangkap

Kurangnya Kebebasan Intelektual

Di antara isu-isu yang menjadi sasaran orang-orang selama Kampanye Seratus Bunga adalah kurangnya kebebasan intelektual, kerasnya tindakan keras sebelumnya terhadap para pemimpin oposisi, kepatuhan yang erat terhadap ide-ide Soviet, dan standar hidup yang jauh lebih tinggi yang dinikmati oleh para pemimpin Partai versus warga biasa. Banjir kritik keras ini tampaknya mengejutkan Mao dan Zhou. Mao, khususnya, melihatnya sebagai ancaman bagi rezim; dia merasa bahwa pendapat yang disuarakan bukan lagi kritik yang membangun, tetapi “merugikan dan tidak terkendali”.

Menarik Dibaca!  Diminati Pemirsa, Alibi SCTV Tayangkan Film G30S/ PKI pada 27 September Mendatang

Menghentikan Kampanye

Pada 8 Juni 1957, Ketua Mao meminta penghentian Kampanye Seratus Bunga. Dia mengumumkan bahwa sudah waktunya untuk memetik “gulma beracun” dari hamparan bunga. Ratusan intelektual dan mahasiswa ditangkap, termasuk aktivis pro-demokrasi Luo Longqi dan Zhang Bojun, dan dipaksa untuk mengakui secara terbuka bahwa mereka telah mengorganisir sebuah konspirasi rahasia melawan sosialisme. Tindakan keras itu mengirim ratusan pemikir China terkemuka ke kamp kerja paksa untuk “pendidikan ulang” atau ke penjara. Eksperimen singkat dengan kebebasan berbicara telah berakhir.

Trik Kejam Pemimpin Komunis Mao Zedong: Bolehkan Warga Mengkritik, Lalu Ramai-ramai Ditangkap

Debat

Sejarawan terus memperdebatkan apakah Mao benar-benar ingin mendengar saran tentang pemerintahan, pada awalnya, atau apakah Kampanye Seratus Bunga adalah jebakan selama ini. Tentu saja, Mao dikejutkan dan dikejutkan oleh pidato Perdana Menteri Soviet Nikita Khrushchev, yang dipublikasikan pada 18 Maret 1956, di mana Khrushchev mengecam mantan pemimpin Soviet Joseph Stalin karena membangun kultus kepribadian, dan memerintah melalui “kecurigaan, ketakutan, dan teror”. Mao mungkin ingin mengukur apakah para intelektual di negaranya memandangnya dengan cara yang sama. Mungkin juga, bagaimanapun, bahwa Mao dan lebih khusus lagi Zhou benar-benar mencari jalan baru untuk mengembangkan budaya dan seni Tiongkok di bawah model komunis.

Menarik Dibaca!  Cadangan Emas Menipis, Indonesia Sempat Impor dari Singapura

Apapun masalahnya, setelah Kampanye Seratus Bunga, Mao menyatakan bahwa dia telah “mengeluarkan ular dari gua mereka”. Sisa tahun 1957 dikhususkan untuk Kampanye Anti-Kanan, di mana pemerintah dengan kejam menghancurkan semua perbedaan pendapat. [*]

Trik Kejam Pemimpin Komunis Mao Zedong: Bolehkan Warga Mengkritik, Lalu Ramai-ramai Ditangkap


(source: https://www.greelane.com/id/sastra/sejarah–budaya/hundred-flowers-campaign-195610/)

Komentar

Berita Lengkap Lainya