oleh

Jokowi Ucap Dakwah Bukan Memukul, Aktivis: Presiden juga Harus Membina Bukan Malah Mengadu Domba Rakyat

JAKARTA, HastagNet – Pernyataan Presiden Joko Widodo yang menyebut bahwa semangat dakwah ulama Indonesia merangkul, bukan memukul menuai sorotan publik.

Berita Terpopuler

Sebab, narasi yang disampaikan presiden seakan kontras dengan apa yang tercermin dalam kepemimpinannya sebagai kepala negara.

“Jadi presiden itu harus juga jadi pemimpin yang membina dan mengarahkan, serta mempersatukan rakyat, bukan membelah dan adu domba rakyat,” kata Haris Rusly Moti di akun Twitter pribadinya, Kamis (26/11/2020).

Berita Terpopuler

Namun demikian, ia pesimis hal tersebut terwujud bila seorang kepala negara tidak memiliki gagasan yang besar untuk bangsa.

“Kalau tak punya gagasan besar, apa yang bisa diarahkan,” tegasnya.

Jokowi Ucap Dakwah Bukan Memukul, Aktivis: Presiden juga Harus Membina Bukan Malah Mengadu Domba Rakyat
Berita Terpopuler

Sindiran Haris tersebut merujuk pada pernyataan Presiden Jokowi dalam pembukaan Musyawarah Nasional ke-10 Majelis Ulama Indonesia yang disampaikan secara virtual, Rabu malam (25/11/2020).

Menarik Dibaca!  Satu Hari Jelajahi Jakarta, Ada Apa Aja Sic?

Dalam kesempatan tersebut, Presiden Jokowi menyebut corak keislaman Indonesia identik dengan pendekatan dakwah kultural yang persuasif dan damai.

Berita Terpopuler

“Hal ini menunjukkan bahwa semangat dakwah keislaman kita adalah merangkul, bukan memukul. Karena hakikat berdakwah adalah mengajak umat ke jalan kebaikan sesuai akhlak mulia Rasulullah SAW,” jelas Jokowi. [*]

Komentar

Berita Lengkap Lainya